Siapa Tuan Tanah

Hujung Timur, Malaysia
Manusia yang biasa-biasa saja. Aku bukan pen-seni. Aku cuma seorang penulis cikai. Cedok-lah yang mana putih. Minta tinggal-kan yang mana hitam.

Saturday, December 15, 2012

Sayang..

Wajah itu,
lama aku tenung..
nak di-sapa,
ah, aku bukan lagi siapa2,
mantan mu sahaja..

banyak yg aku ingin bertanya,
banyak juga yg aku ingin ber-cerita..
ah, baik dipendamkan saja.
*sengih

wahai jasad didepan sana,
"jaga diri ya?",
:)
aku cuma mampu, melihat dari jauh,
memandang dari sudut sisi,
menjaga dalam tidur..
memerhati dlm hati,
sayang,
kita cuma berbahasa pakai mata,
tak mengapa..
sekadar cukup buat aku..
buat ubat penguat hati..

emm..
besok, boleh kita bertemu lagi?
walau lagi sekali aku cuma menjadi pemerhati tegar..
berbicara lagi pakai bahasa mata,
tak mengapa..
sekadar cukup buat aku..
buat ubat penguat hati..

sayang,
kau nampaknya sibuk berceloteh dgn gadis di-depan,
tak sedar akan hadir ku bukan?
tak mengapa..

sayang,
besok janji lagi ya,
disini,
tempat ini,
dan aku tetap kekal di belakang ini,
sekali lagi, 
izinku menjadi pemerhati,
berbicara bahasa hati..

sayang,
sudah senja ni,
aku kena pulang..
tinggal ya..

futnot: sayang, andai kau tahu, bukan begini yg ku mahu..



6 comments:

  1. jgn pergi lagi ke sana...


    kelak ko akan derita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ibarat terpasung tangan,
      terheret jalan.
      ibarat tergigit lidah, sakitnya tak terasa..
      nah, darah memancut-mancut cuma~

      Delete
  2. nice day :)
    hargailah hari kemaren,
    mimpikanlah hari esok,
    tetapi hiduplah untuk hari ini.
    bagi-bagi motivasinya yaah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. trimass ya saifudin,
      aku kutip kata buat sumbu pelita malam.
      terimas..

      Delete